oleh

Makelar Kopi Dan Perjuangan Revolusi

-Berita, Opini-84 views

Oleh: Rasmin Jaya, Ketua DPK GmnI FISIP UHO

Faktual.Net, Kendari, Sultra – Ide Revolusioner itu bisa saja lahir dari kondisi dan situasi yang mencekam bahkan dari secangkir kopibisa menemukan banyak imajinasi dan inpirasi sebuah perubahan besar tapi praktek revolusi tidak akan pernah terjadi jika hanya minum kopi dan berpangku tangan melihat realitas yang ada. Namun mereka adalah dua hal yang tak bisa dipisahan bagi para pejuang-pejuang yang siap Idealis.

Kata adalah senjata, biarpun kebohongan berlari secepat kilat kebenaran pasti akan mendahuluinya dalam pembuka ini saya ingin mengatakan bahwa saya bukan Multatuli dalam buku Marx havelar sebagai makelar kopi, hantu dan pembunuh kolonialisme imperialisme yang membuka mata dan pikiran kita betapah kejamnya penghisapan dan perbudakan di masa sebelum Indonesia merdeka.

Saya juga bukan Lenin sebagai penyeru meletusnya Revolusi Rusia dengan ajaran marxismenya yang merebut kekuasaan borjuis dan kroni kroninya karena kekuatan utama mereka adalah modal, Puncak dan tahapan tertingginya adalah kapitalisme. Di situlah upaya kaum proleter menguasai alat-alat produks. Lenin pun mengatakan bahwa revolusi berharga ketika kita dapat mempertahankan diri dari segala godaan apapun. Memang seperti yang telah di tunjukan oleh revolusi tersebut , Ia mampu mempertahankan dirinya dan melindungi dirinya dengan cara yanag kuat. jujur saya kagum terhadap apa yang menjadi semangatnya, lebih dari itu dia banyak melakukan revolusi sosial, radikal dan mendalam.

Saya juga bukan Che Guevara yang melakukan perlawanan dan pemberontakan dengan bergerilya melawan imperialisme amerika. Saya bukan Tan Malaka yang menghendaki revolusi dengan kekuatan Aksi Massa sebagai metode perjuangan untuk merdeka 100 persen dengan usaha yang amat panjang dan rintangan yang amat berat.

Menjadi pelarian politik di dua benua dan dua samudra sebanyak 11 negara dan saya pun bukan Soekarno sebagai Penyambung Lidah Rakyat Indonesia dan Founding Father bangsa Indonesia yang menghendaki bahwa Revolusi Belum Selesai .

Tapi saya adalah diri saya sendiri yang melihat dan belajar dari sejarah masa lalu , Membaca biografi tokoh-tokoh besar. Sungguh, perasaan ini begitu jujur dan polos tapi saya tahu itu adalah perasaan dari hati yang penuh harap, akan selalu banyak kebaikan di hari esok. Tapi jika saya adalah bagian dari makelar cita-cita revolusi yang sadar atau pun tidak menjadi pencuci tangan semangat yang meratirkan orang lain tanpa di barengi semangat kolektif dan kesatuan nasib yang hadir dengan perasaan yang sama.

Sebagai kaum lemah dan tertindas maka itu tak lebih dari gerak spontanitas yang hadir dari kesadaran palsu karena sejatinya revolusi dan perjuangan tak menuntut ongkos dalam bentuk apapun, tidak juga kemapanan atau kemegahan, tidak pula nama baik atau jaminan di hari tua.

(Kutipan: Bang Icas). Revolusi juga bukan pesta di malam pengantin yang penuh bunga dan bidadari cantik. Tapi pada faktanya sekarang banyak tengkulak gerakan yang siap pragmatis dan menggadaikan aksi di mana setiap demonstrasi itu di selenggarakan atau menjadi pewarta kuasa yang siap tunduk ketika ada perintah, itu tak lebih dari kebusukan dan penghianatan yang siap di hunuskan dalam lubang busuk sejarah. Dunia memang ramai peran, jika melawan di sebut sebagai pemberontak .

Itu seakan hal yang lumrah di lakukan sampai kebaikan pun tak lagi mendaptkan tempat teduh dan aman. Padahal dalam lembaran sejarah banyak menemukan pejuang yang di ilhami oleh ide-ide patriotik , gagagan – gagasan besar dan perjuangan revolusioner . setidaknya diriku sadar memiliki gambaran seperti apa masyarakat dan dunia saat ini.

Bahkan tak hanya itu, di sana kita akan banyak menemukan orang-orang yang di bunuh, di culik dan di bredel karna telah mempertahankan alam dan bangsanya dari penjajahan.

Saya sempat membaca buku tentang sosok mereka meski itu buku hanya pinjaman. Kejayaan setiap perjuangan revolusioner yang ada saat itu mempunyai perjalanan yang panjang, apakah juga kekalahan yang kita rasakan akan terus berlarut larut dan terus melewati rasa pahit bahkan akan sangat pahit sekali, ingin ku beri contoh kejatuhan dan keruntuhan ekspansi kapitalisme juga mempunyai perjalanan panjang untuk berusaha berdiri kokoh sampai sekarang ini.

Berkali-kali jatuh berkali kali pula mengalami kebangkitan dan musuh besar kita ini, harus melakukan evolusi diri di sektor industrialisasi dan bermetamorfosis seperti apa yang dia inginkan dengan catatan dapat memberi keuntungan sebaik baiknya dan menghisap sebanyak-banyaknya. Dia hadir bagaikan dua keeping mata dua dengan siluman globalnya.

Namun sampai kapan Kapitalisme akan terus Berjaya dan terus melakukan Ekspansi (penguasaan wilayah jajahan) ?. Kapankah kita bisa mencapai Revolusi seperti dalam Trisaksti Bung karno “Masyarakat sosialisme dalam praktek yang adil dan makmur dengan berdaulat dalam bidang politik, berdikari dalam bidang ekonomi dan berkepribadian dalam berbudaya” Selama kita diam kapitalisme akan terus hamil tua dan terus melahirkan bibit baru misalnya melahirkan pasar bebas yang bermain mata dengan oligarki untuk menguasai segala sektor ekonomi, politik, sosial dan kebudayaan.

Baca Juga :  Manivestasi Kepemimpinan Yang Loyal dan Berintegritas, Hippmasangia Gelar Mubes ke-IX

Itulah tantangan besar yang mengaku dirinya sebagai kaum kiri yang revolusioner. Lantas mengapa kita harus diam dan tunduk jika keadaan sekitar sedemikian jadinya, kita harus melakukan perlawanan dengan keras sejadi jadinya, di butuhkan konfrontasi dengan kekuatan yang begitu besar, untuk mengubah dunia yang sedang di kuasai ‘oleh sistem kapitalisme ( Nekolim ) beserta keturunannya saat ini, kita membutuhkan pemahaman dan kesadaran yang utuh, kita membutuhkan, konsep, pola, cara pandang dan metode yang utuh.

Dalam sejarahnya seperti apa yang telah di tulisakan di atas bahwa kiranya kita dapat memakai konsep marxisme sebagai pisau analisis perjuangan, memberikan penyadaran dan pemahaman untuk berjuang dan merebut hak-hak yang di rampas.

Kemenangan-kemenangan yang telah di raih di masa lalu oleh para pejuang revolusioner, tidak mudah, sangat sulit sekali dalam hal membuat keputusan, mengambil tindakan, harus ada yang pengorbanan, harta bahkan jiwa dan raga mesti kita berikan. Meski tak bisa kita pungkiri dalam setiap perjuangan itu kita selalu mendapatkan penghinatan.

Itulah kisah, perjalanan dan romantisme perjuangan di butuhkan kerja keras yang komitmen dan konsisten. Perlu di catat bahwa tokoh-tokoh besar dunia adalah orang – orang tekun, militan dan bersemangat tinggi. Tetapi juga seorang yang berani dan berkemauan keras, tak henti hentinya saya mengagumi mereka. Akankah kita dapat mengikuti jejak langkah mereka sementara gerak zaman dengan globalisasi dan modernisasinya mengikis semangat untuk bersatu dan semakin terpolarisasinya kesadaran kita untuk peka dan peduli terhadap realitas masyarakat.

Pejuang dulu banyak menunjukan keberanian melalui kondisi dan situasi yang sulit, untuk mencapai proses revolusioner Mengutip kata Mao Zedong dalam buku Revolusi Pemikiran karangan Hendry Madjid “Revolusi bukan pesta makan malam, bukan pula seperti menulis atau membuka tulisan”. Tidak bisa sesungguhnya semenyenangkan atau selembut itu. Revolusi adalah kerusuhan, sebuah tindakan keras dari suatu kelas yang menjatuhkan kelas lain.

Namun dalam perjalananya Karl Marx menyebutnya bahwa sejarah manusia adalah sejarah pertentangan kelas Proletar dan borjuasi. hal ini di tandai dengan meletusnya revolusi industry di prancis pada 1789. Kondisi industri prancis yang tidak stabil mendorong pemikir-pemikir pada saat itu membangun sebuah tatanan sosial yanag baru tanpa ada dominasi kelas satu sama lain.

Di Indonesia sendiri kita pernah terjadi suatu masa yang amat keji seperti perbudakan,  penyiksaan. Akibat masuknya negara-negara asing, kolonialisme dan imperialisme melakukan ekspansi terhadap daerah-daerah jajahan yang mempunyai kekayaan SDA rempah-rempah, cengkeh dan lain sebagainya.

Proses dan perjalanan itulah yang membuat masyarakat pribumi sadar bahwa kita harus melawan dan bersatu, sebagai asal muasal munculnya organisasi kepemudaan pada tahun 1908 sebagai pelopor pergerakan dan juga guru bangsa yaitu Cokroaminoto dengan organisasi Serikat Dagang Islam dan Budi Utomo yang di pelopori oleh dokter Wahidin.

Meski bukan pelaku sejarah yang terlibat dalam perjalanan revolusi bangsa tapi saya merasa yakin dan sadar bahwa akan terjadi suatu masa kita akan berdiri kokoh dan kejayaan untuk mengelola sendiri sumber daya alam yang kita miliki.

Meski panjang perjalanan menuju Indonesia bersatu tapi pemuda pemudi kita membuktikan dengan kesamaan nasib dan cita-cita untuk mengusir bangsa asing maka pada tahun 1928 sebagai bukti untuk berjuang dalam kekauatan yang lebih besar, tak ada lagi ego sektoral dan kedaearahan, kita mampu meruntuhkan tembok-tembok yang memisahkan dan memecah belak kita untuk berjuang, berbangsa satu, berbahasa satu dan bertanah air satu. Itulah yang merekatkan keberagamanan hingga mencapai Indonesia merdeka 1945. Berbagai pergolakan pikiran dan fisik untuk tetap melanjutkan cita –cita revolusi.

Demikian pula kopi, dalam kata awalan saya bahwa kopi adalah sala satu sumber inspirasi dalam segala hal termasuk membangun sebuah gerakan revolusi tetapi minum kopi saja tidak akan cukup jika praktek revolusi tidak kita laksanakan untuk mencapai tujuan bersama.
Dalam sejarahnya bahwa kopi adalah manifestasi seorang pejalan dan pejuang yang merdeka secara tindakan atau pemikiran dari desa maupun kota, minum kopi di warung kopi atau di mana pun menjadi awal dan sebermula tersampaikannya segala wacana , opini dan informasi dari berbagai persoalan dan sumber yang ada.
Dari sana pula segala kompromi, loby politik biasa tercipta hingga transaksi bagi orang yang siap pragmatisme dalam dalam era sekarang istilah bang Hendry Madjid dalam buku “ Revolusi Pemikiran “ karangannya. Bahkan pula gagasan-gagasan besar tentang perubahan dan revolusi di gelar di dalamnya . Ini lah yang menunjukan sisi romantisme dari pada pejuang terdahulu ketika berdiskusi tentang suatu perubahan .
Hal demikianlah yang menjadi ketakutan pemimpin dan pemangku kebijakan di negara-negara besar , Jika menelisik lebih dalam dalam sejarah dunia bahwa dimensi dan khasiat kopi yang telah di dapatkan oleh orang-orang prancis di warung kopi sangat banyak menginspirasi sehingga tercipta diskusi, terakumulasi dan bergerak hingga akhirnya melahirkan proses revolusi prancis , Tidak mudah membutuhkan waktu dan strategi yang matang.
Namun penguasa tak akan diam , Mengantisipasi gagasan yang lahir dari warung kopi dengan alasan mengganggu olehnya itu warung kopi bahkan sumber kopi pun harus di tutup , Olehnya itu segala protes dan pembangkangan sipil harus di lakukan hingga harus mendesak pemimpin untuk mundur.
Ini pun pernah terjadi di masa Presiden Soeharto yang diktator dan otoritarianisme yang menerapkan kebijakan Normalisasi Kehidupan Kampus (NKK) dan Badan Kordinasi Kampus (BKK) yang terpusat untuk membungkam suara- suara kritis mahasiswa yang menyoroti kebijakan pemerintah pada saat itu, Hingga ABRI harus dengan leluasa masuk daam kampus melakukan pemberedelan oleh mahasiswa yanag siap melawan hingga ada beberapa kelompok mahasiswa yang tertembak di dalaam kampus.
Berapa miris dan bringasnya intitusi negara pada saat itu yag di komandoi langsung oleh Militer dalam menjalankan kekuasaan, olehnya itu mereka harus melakukan gerakan bawah tanah dengan desas desus dalam menyusun pergerakan, perlawanan hingga ada peristiwa semanggi 1, semanggi 2, peristiwa malari hingga pada puncaknya terjadi krisis moneter dan ekonomi sehingga memaksa Soeharto untuk turun dari singgasan kepresidenannya yang berkuasa selama 32 tahun. Waktu yang begitu lama dengan sikap arogansi dan rakusnya kekuasaan. Perjalanan panjang itulah yanag membuka mata, hati dan pikiran kita untuk tidak terjadi hal yang serupa ke depan.
Membiarkan masyarakat hidup aman , tentram meski dengan iming-iming kesejahteraan, tapi itulah kiprah pemuda yang menunjukan sikap sebagai barisan terdepan ketika panggilan nurani dan pengabdian muncul di tengah persoalan bangsa yang mencekik.
Itulah khasiat kopi dan peran pemuda dalam kancah perjalanan zaman, tapi sekarang dengan pesatnya perkembangan Globalisasai dan modernisasi yang menerpa segala sendi-sendi kehidupan telah merubah segala tatanan sosial.
 Khususnya yang menjadi inspirasi pemuda pemudi dahulu misalnya warung kopi. Dulu seperti apa yang telah di gambarkan di atas bahwa warung kopi itu adalah tempat yang sakral untuk pemikir pejuang dan pelajar yang menginginkan suatu kemajuan besar. Tapi faktanya sekarang terjadi dis orientasi bahwa warung kopi itu telah mempopulerkan hal-hal yang sensasional yang mengutaman bentuk dari pada isi , sering kali ada dialog harus di selingi dengan Hip Hop, DJ Musik dan lain sebagainya. Tidak lagi membudayakan diskusi, bertemunya segala wacana –wacana kritis, mungkin ada tapi hanya sebagian bagi orang-orang yang masih terawat kesadarannya yang masih merawat mimpi dan harapan untuk bergerak dan berjuang .
Sehingga keadaan sekarang harus banyak proses penyadaran yang di lakukan oleh kaum terpelajar mahasiswa agar generasi baru yang lahir tidak selalu pesimisme dalam melihat kondisi bangsa ini yang di ambang kehancuran dengan pola pikir pemuda jangka pendek.
Agar ada perbaikan dari tatanan yang sudah rusak. Mungkin itu ditunjukan kepada saya atau siapapun dari keadaan apapun itu sebagai wasiat dari makelar kopi dan revolusi, sedang hal ini korelasi yang tak bisa dipisahkan.
Tak boleh di rawat pesimisme yang terus berlarut larut meski dalam setiap perjuangan kegagalan selalu ada segala persolan misalnya ketidaksiplinan dan keraguraguan, disiplin dalam setiap barisan massa itu sangat di butuhkan untuk melakukan gerakan perubahan baik konfrontatif ataupun gerakan damai apa lagi untuk menerobos blockade kepolisian atau tentara, massa juga harus kuat dalam pertahanan. karena intitusi negara ini selalu meeggunakan kekuatan yang lebih besar juga untuk menghalau massa.
Selanjutnya keraguraguan, banyak hal dan sering sekali kita mendapatkan sesuatu yang serupa. Munculnya sikap keraguan raguan itu di satu sisi tidak menguasai dari pada isu yang di bawa dan barisan massa yang kelihatan cair akan mudah di pecah belah sehingga akan menyebabkan kocar kacir dalam barisan demonstrasi, sehingga apa yang menjadi tujuan sering kali buntut di tengah jalan, tak juga pesimisme melihat kondisi tersebut tapi minimal tidak kita bisa konsisten sampai perjuangan akhir artinya segala yang telah menjadi komitmen dalam diri kita maka harus bersungguh sungguh, dijalankan terus menerus dan jangan menyerah sebab yang di perhadapkan pada diri kita ini adalah penuh resiko dan tantangan besar.
Demikianlah, coretan kecil. Perbanyak membaca meski buku yang di ambil adalah pinjaman, jangan pasrah terhadap keadaan karena itu ada lah upaya kita merawat komitmen, cinta dan perjuangan. Diskusi dan bergerak perbanyak ruang agitasi dan propaganda.
Berjuanglah Sampai Meraih Kemenangan.
Berikan Komentar Anda Pada Berita Ini
Bagikan :