Aprima Dianggap Tak Beretika, Muhammad Sinen Jadi Korban Fitnah

1679

Faktual. Net, Tidore. Insiden dugaan penganiayaan yang diadukan salah satu Warga Asal Kelurahan Dokiri Kecamatan Tidore Selatan bernama Aprima Tumpobolon ke Pihak Kepolisian Resort Tidore, dengan mencatut nama Wakil Walikota Kota Tidore Kepulauan Muhammad Sinen merupakan sebuah Fitnah.

Pasalnya menurut Wakil Walikota Kota Tidore Kepulauan kepada sejumlah media mengatakan bahwa kedatangan Aprima saat itu, dirinya sedang melakukan rapat bersama dengan pimpinan OPD di lingkup Pemkot Tikep untuk membahas persoalan GNMC. Sementara Walikota Kota Tidore Kepulauan Ali Ibrahim juga melakukan pertemuan di ruang kerjanya. hanya saja dalam rapat tersebut dirinya mendengar ada keributan di luar ruangan, tepatnya di depan ruang kerja Walikota.

“Waktu itu (Selasa) saya mendengar ada keributan di luar saat kami sedang melakukan rapat, sehingga selesai rapat saya dan pak kepala BPBD keluar dari ruangan untuk memastikan ada kejadian apa. Namun ketika saya keluar saya melihat dia (Aprima) sudah adu mulut dengan ajudan pak Wali namanya Sofyan, disitu saya dan pak kepala BPBD kemudian menyambangi mereka dan saya bertanya kepada Aprima untuk memastikan masalahnya. hanya saja ketika saya bertanya, dia malah balik dan bentak saya, melihat aksinya itu pak Ikbal kemudian memperkenalkan saya dihadapannya, namun dia malah bilang Parsetan,” ungkapnya.

Mendengar suara Aprima yang sudah semakin keras dan tak terkontrol, Wawali kemudian memilih mundur dan tidak lagi mau menanggapi yang bersangkutan, meskipun Wawali tau bahwa sikap Aprima saat itu sangat tidak beretika. Sehingga yang bersangkutan kemudian di tanggapi oleh Kepala BPBD Ikbal Jaipono dengan nada keras yang berujung pada kata-kata kotor, melihat insident adu mulut antara Aprima dan Ikbal Jaipono, lantas membuat para kepala-kepala dinas maupun ASN lainnya yang saat itu melakukan rapat dan menyaksikan kejadian itu, kemudian berlarian menuju ke arah mereka berdua dengan tujuan untuk melerai keributan.

Baca Juga :  Tuntut Masyarakat Sadar Dokumen Kependudukan, Disdukcapil Busel Canangkan GISA

Ketika kepala-kepala dinas dan para ASN ini mengamankan mereka berdua (Aprima dan Ikbal Jaipono) Wawali mengaku dirinya tidak melihat ada aksi adu jotos, bahkan agar tidak terjadi sesuatu sama Aprima, ajudan Walikota bernama Sofyan kemudian memeluk Aprima yang saat itu dikerumuni para ASN untuk diturunkan dari lantai dua kantor walikota guna diamankan.

“Kalau dia bilang saya pukul, maka itu adalah fitnah. untuk itu jika dia tidak minta maaf di media cetak maupun online, kasus ini akan saya tempuh juga melalui jalur hukum karena dia telah membuat pencemaran nama baik, sebab kami juga punya bukti rekaman video CCTV, tapi kalau dia sudah minta maaf maka masalahnya saya bisa tolerir, karena setelah insident itu baru saya tau kalau dia adalah anak mantu Wakapolres Ternate yang juga keluarga saya, bahkan anak itu ketika dulu dia menikah nama saya juga termuat dalam undangan sebagai orang yang turut mengundang,” jelas Wawali kepada sejumlah media di ruang rapat Sekda Kota Tikep Rabu, (10/7/19) .

Baca Juga :  Gubernur Sultra Tinjau Abrasi Bantaran Sungai Konaweha

Senada juga ditambahkan Ikbal Jaipono Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tikep, dia mengatakan insident yang membuat dirinya hingga naik pitam itu dikarenakan pada mulanya kedatangan Aprima ini sudah mendapat banyak penjelasan darinya mengenai masalah yang di keluhkan, yakni terkait dengan banjir yang kerap menimpa rumahnya di Kelurahan Dokiri Kecamatan Tidore Selatan, hanya saja Aprima seakan tak menghargai Ikbal Jaipono dan ngotot mau ketemu dengan Walikota Kota Tikep yang saat itu sementara lagi rapat.

“Saya sudah jelaskan panjang ke dia, bahwa terkait dengan masalah banjir di rumahnya itu diusulkan dulu melalui kelurahan, setelah itu dari kelurahan menyurat ke kami baru kami tindaklanjuti, tapi sampai sekarang hal itu belum dilakukan, jadi saya sampai marah itu karena ketika saya memperkenalkan atasan saya (Wawali) padanya dia malah sebut Parsetan dan bahkan membentak atasan saya untuk suruh duduk disebelahnya,” tambahnya.

Sekedar diketahui, dalam pertemuan dengan sejumlah awak media baik cetak maupun online itu juga dihadiri Kepala Bagian Humas Kota Tikep Asis Hadad dan Kepala Bagian Hukum Setda Kota Tikep Bonita Manggis.

Reporter : Aswan Samsudin

Berikan Komentar Anda Pada Berita Ini
Bagikan :