oleh

Pdt. Ferry Rompas Ketua MD GPdI Jabar : Kebersamaan Jajaran Pengurus MD dan Hikmat Tuhan Bekal dalam Memajukan GPdI Jabar

Faktual.Net – Jabar –  Sepeninggal ketua Majelis Daerah GPdI Propinsi Jawa Barat (MD Jabar) Pdt . J.E Awondatu, dibutuhkan pelanjut dalam kepimpinan, Gereja Pentakosta di Indonesia (GPdI) wilayah Jawa Barat agar roda organisasi tetap berjalan.

Pdt. Ferry Rompas dan Sang Istri : Fanny Gosal.

Dalam rangka mengisi kekosongan kepemimpinan MD GPdI tingkat Jawa Barat, Rabu (02/07/2020) diadakan pemilihan ketua MD GPdI Jawa Barat yang dilaksanakan oleh MP GPdI Pusat di bawah kepimpinan Pdt. Dr. John Weol. Maka dari para kandidat yang dicalonkan akhirnya mempercayakan Pdt. Ferry Rompas memimpin MD GPdI Jawa Barat, untuk melanjutkan estafet kepemimpinan mendiang Pdt J.E Awondatu yang merupakan pencipta lagu yang cukup tenar lagu-lagu ciptaannya tersebut.

Ketika diwawancara melalui sambungan telepon apa langkah ke depan yang dilakukannya dan bagaimana meresponi tugas panggilan memimpin MD GPdI wilayah Jawa Barat yang cukup luas ini.

Dengan ramah Ferry mengatakan tentang tugas barunya, pertama sebagai hamba Tuhan tentu ada sukacita karena Tuhan mempercayakan satu tugas yang cukup besar.

Walaupun bagi ayah dua anak dan satu cucu ini merasakan bahwa tugas yang dipercayakan itu berat. “Saya yakin dengan kekuatan dari Tuhan itu andalan saya, dan tentu  dengan menempatkan rekan-rekan anggota MD yang kompak dan kapabel di bidangnya, semuanya akan membuat pelayanannya semakin menjadi berkat,” tukas suami dari Fanny Gosal Rompas ini serius.

Sebagai pelanjut yang notabene juniornya mendiang Pdt. J.E Awondatu, Ferry masih terpatri dalam hatinya pesan yang disampaikan bahwa agar pelayanan di payung GPdI khususnya wilayah Jawa Barat mampu mengemban amanat agung Tuhan kita Yesus Kristus, persoalan membina persatuan sesuai pesan  Alm Bapak dan Ibu Awondatu,  di mana kita yakin dalam persatuan, Tuhan akan memerintahkan berkat yang akan dilihat dan pasti dirasakan oleh rekan hamba Tuhan, umat dan masyarakat.

Baca Juga :  DPMD Himbau Agar Pemdes Salurkan BLT Tepat Waktu

Ketika dimintai pendangannya dengan seniornya yakni Pdt J.E Awondatu, Ferry lugas mengatakan bahwa, “Kharisma Almarhum tidak akan sama dengan siapapun, almarhum luar biasa, saya berusaha meneladani ketegasan, kebapaan, semua yang almarhum lakukan dari hati tanpa kebencian.” tukasnya mengenang akan kiprah Pdt. J.E Awondatu

Berbicara organisasi tak terpisahkan dengan program yang akan dilakukan, menanggapi ini Ferry memaparkan, mengenai program sudah sebagian dijalankan dan akan terus dijalankan dan yang belum akan kami jalankan, seperti pesan  Melanie Awondatu, apa yang baik yang sudah dijalankan, jalankan lebih baik

Sedangkan bilamana ada hal yang kurang baik yang sudah dijalankan, perbaiki untuk jadi lebih baik.

Mengenai sejauhmana pengembangan gereja-gereja khususnya GPdI di wilayah Jawa Barat, Pdt. Ferry Rompas dengan rendah hati menegaskan bahwa menyangkut pembangunan gereja, hal ini kita tidak bisa paksakan, pembangunan Gereja secara fisik tetap akan kami usahakan, tentunya dengan mengikuti syarat pemerintah, tapi keyakinan kita pembangunan Gereja secara iman yan harus kita perhatikan juga.

Baca Juga :  Semarakkan HUT RI ke 75, Kasat Lantas Polres Gowa Bagikan Bendera

Terpilihnya dirinya menjadi ketua MD GPdI Jabar, agar roda pelayanan bisa berjalan optimal maka rekonsiliasi, menatap ke depan, bergandengan tangan, dengan  satu visi misi untuk kemuliaanNya.

Mengenai peran dalam gerakan oikumene gereja-gereja di wilayah Jawa Barat, tergabung dalam wadah BKSG, artinya kebersamaan itu sudah terjalin dalam wadah tersebut.

Sebagai pelanjut dan sesama pelayan di GPdI, Ferry mengenang sosok Pdt. Awondatu sangat luar biasa, tidak ada yang seperti Alm. Sepanjang kebersamaannya, dalam satu pelayanan Ferry merasakan  kalau Mendiang Pdt. J.E Awondatu tersebut memperlakukan semua juniornya kadang ada  saat kami seperti terdakwa, ada saat kami seperti murid, ada saat kami seperti sahabat, ada saat kami dijadikan pemimpin sementara almarhum jadi yang dipimpin, sangat unik.

Namun dengan caranya sehingga kami menjadi sosok yang terlatih menghadapi apapun di depan kami. Sikap dan semangat serta cara memimpinnya itu diakuinya sangat menginspirasi dan akan dijadikan bekal dalam memimpin ke depan, bisa dikatakan bahwa rupanya buah jatuh tidak jauh dari pohonnya terjadi dalam kehidupan dirinya.

“Banyak tantangan tapi ada satu keyakinan bagi saya, kebersamaan, persatuan jajaran MD  dan tentunya kekuatan dan hikmat dari Tuhan, itulah yang menjadi andalan kami dalam menghadapi tantangan apapun,”  pungkasnya ketika menjawab apa harapan dan keyakinan dalam memimpin MD GPdI Jawa Barat. (Hendriko Siahaan)

 

 

Berikan Komentar Anda Pada Berita Ini
Bagikan :